Dua pengunjuk rasa tewas dalam bentrokan semalam di kota Karbala, Irak

Dua lagi pengunjuk rasa Irak tewas dalam bentrokan baru di kota Karbala. Titik nyala dalam demonstrasi anti-pemerintah selama berminggu-minggu, kata seorang pengunjuk rasa dan petugas medis, Rabu.

Mereka mengatakan keduanya tewas dalam bentrokan semalam di dekat markas provinsi di kota itu. Mereka berbicara dengan syarat anonim karena takut akan akibatnya.

Puluhan ribu orang turun ke jalan dalam beberapa pekan terakhir di ibu kota. Baghdad, dan di selatan Syiah, menuntut perubahan politik besar-besaran.

Dua pengunjuk rasa tewas

cash777 slot online

Para pengunjuk rasa mengeluhkan korupsi yang meluas, kurangnya kesempatan kerja dan layanan dasar yang buruk. Dengan pemadaman listrik secara teratur meskipun cadangan minyak negara sangat besar.

Para pengunjuk rasa memusatkan kemarahan mereka pada partai politik dan milisi Syiah, banyak di antaranya memiliki hubungan dekat dengan Iran. Di seberang selatan, mereka telah menyerang markas partai dan milisi, membakar beberapa di antaranya.

See also  KARAKTER KEBANGSAAN TERLIHAT DARI HASIL SURVEI

Di Karbala, pengunjuk rasa menyerang konsulat Iran awal pekan ini, melemparkan bom molotov ke temboknya.

Pasukan keamanan menewaskan sedikitnya tiga orang dan melukai beberapa lainnya saat mereka membubarkan protes. Beberapa hari sebelumnya, pria bertopeng yang dicurigai terkait dengan pasukan keamanan menembaki demonstrasi di Karbala, menewaskan sedikitnya 18 orang.

Bagdad bentrok Dua pengunjuk rasa tewas

Di ibu kota, Bagdad, pengunjuk rasa bentrok dengan pasukan keamanan di jembatan keempat di seberang Sungai Tigris. Setelah bentrokan sebelumnya memaksa penutupan tiga jembatan lainnya, melumpuhkan lalu lintas.

Protes telah dipusatkan di Lapangan Tahrir, di tepi timur Sungai Tigris, dan para demonstran berusaha mencapai Zona Hijau yang terletak di sisi lain. Yang menampung kantor-kantor pemerintah dan kedutaan asing.

See also  MAKA INILAH SAATNYA UNTUK BERGANTI PEKERJAAN. JIKA JAWABAN ATAS PERTANYAAN INI ADALAH YA,

Kedutaan Besar AS di Baghdad mengeluarkan pernyataan yang meminta pemerintah untuk “terlibat secara serius dan segera dengan warga Irak yang menuntut reformasi”.

“Kami menyesalkan pembunuhan dan penculikan pengunjuk rasa tak bersenjata, ancaman terhadap kebebasan berekspresi, dan siklus kekerasan yang terjadi,” katanya. “Rakyat Irak harus bebas membuat pilihan sendiri tentang masa depan bangsa mereka.”

Pasukan keamanan Irak telah menewaskan sedikitnya 269 pengunjuk rasa dalam dua gelombang besar demonstrasi sejak awal Oktober.

Pasukan keamanan Irak menembak mati sedikitnya 13 pengunjuk rasa antara Senin dan Selasa.

Setelah delapan orang terbunuh pada hari Senin, pasukan keamanan menembak mati setidaknya lima orang lainnya pada malam hari atau Selasa pagi, termasuk satu orang tewas dengan tembakan langsung ke arah prosesi pemakaman yang diadakan untuk orang lain yang meninggal beberapa jam sebelumnya, kata sumber keamanan dan medis.

See also  5 hal yang saya harap bisa saya ceritakan kepada para lajang Amerika di Hari Valentine

Para pemimpin Irak telah menjanjikan reformasi dan pemilihan awal, tetapi proses yang mereka buat bisa memakan waktu berbulan-bulan, dan protes baru tumbuh dalam beberapa hari terakhir.

Puluhan ribu orang telah turun ke jalan dalam beberapa pekan terakhir di Baghdad dan di seluruh selatan menuntut perubahan politik besar-besaran.

You May Also Like

About the Author: Admin