Aktivis terkemuka ditembak mati di kota kuil Irak Karbala

Seorang aktivis masyarakat sipil terkemuka ditembak mati Minggu malam di kota kuil. Karbala Irak saat pulang dari protes anti-pemerintah, kata seorang tetangga kepada AFP.

Fahem al Tai, 53. Telah mengambil bagian dalam unjuk rasa selama berminggu-minggu yang mengecam elit politik Irak yang sudah mengakar sebagai korup. Tidak kompeten, dan terikat pada negara tetangga Iran.

Pada Minggu malam, dia diantar oleh dua temannya dengan sepeda motor di dekat rumahnya, menurut seorang tetangga.

“Daerah itu dekat dengan tempat suci, kantor polisi, markas provinsi — itu adalah daerah yang sangat aman,” kata tetangga itu.

“Dia bersama dua temannya ketika dia dibunuh.”

Dalam cuplikan dari kamera keamanan jalan yang dilihat oleh AFP, Tai terlihat turun dari sepeda motor ketika sepeda motor lain dengan dua pria berhenti di belakangnya.

See also  DI MUSIM SEMI ADA 4 JALUR PENDAKIAN UNTUK MENIKMATI PEMANDANGAN SPEKTAKULER DI SPANYOL

Penumpang terlihat menembak Tai setidaknya dua kali dengan pistol yang tampaknya memiliki peredam di atasnya, sebelum pengemudi juga mulai menembak.

Aktivis terkemuka

judi cashslot777

Dalam foto arsip ini, para pengunjuk rasa Irak berlindung dari pasukan keamanan di belakang tong sampah di tengah bentrokan dalam protes anti-pemerintah yang sedang berlangsung, di dekat markas pemerintah daerah di pusat kota Karbala pada 28 November 2019

Rekaman itu menunjukkan Aktivis terkemuka itu pingsan dan para penyerang pergi.

Orang-orang bersenjata dan sebuah kendaraan putih kemudian mengejar dua aktivis yang menurunkan Tai, menurut seorang kerabat.

Salah satu dari mereka ditembak di belakang tetapi mereka berdua selamat.

Lebih dari 450 orang tewas dan 20.000 lainnya terluka sejak demonstrasi anti-rezim meletus di ibu kota Irak dan selatan yang mayoritas penduduknya Syiah pada Oktober.

See also  4 tewas dalam kecelakaan helikopter Australia

Mereka termasuk beberapa aktivis yang ditembak mati secara misterius atau diculik dan kemudian ditemukan tewas.

Dalam satu kasus yang sangat mengerikan minggu lalu, tubuh memar Zahra Ali yang berusia 19 tahun ditinggalkan di luar rumah keluarganya di Baghdad, beberapa jam setelah dia hilang.

Pada hari Jumat, kerabat Zeid al-Khafaji, seorang fotografer berusia 22 tahun, mengatakan dia telah diculik saat kembali dari Lapangan Tahrir di ibu kota.

Para pengunjuk rasa selama berminggu-minggu mengeluh diawasi, diancam, dan dilecehkan dalam kampanye intimidasi yang dimaksudkan agar mereka tidak mengejar gerakan mereka.

Ada pertanggungjawaban minimal atas korban atau penculikan.

Tai, menikah dengan anak-anak, secara terbuka mengkritik upaya intimidasi lainnya terhadap pengunjuk rasa.

See also  Aplikasi tempat penggemar Blackpink, BTS, dan artis musik lainnya, menonton video, dan berinteraksi dengan idola mereka: kebangkitan Weverse

“Kami akan menang dan negara kami akan kembali, terlepas dari Anda. Terlepas dari rasa sakit di dalam diri kami, kami akan tersenyum. Terlepas dari Anda, terlepas dari pesta busuk Anda,” tulisnya di Facebook kurang dari sehari sebelum dia meninggal.

You May Also Like

About the Author: Admin